Bangunan

Bangunan dalam bidang perkeretaapian adalah bangunan pendukung operasional perkeretaapian meliputi gedung perkantoran, gedung perawatan / pemeliharaan, rumah dinas, tempat peristirahatan, menara air, rumah sinyal dan lain-lain.

Dalam perjalanan sejarah, rancangan bangunan-bangunan pendukung operasional perkeretaapian tersebut menunjukkan nilai arsitektur dari berbagai era sejak jaman pemerintah Hindia Belanda hingga saat ini. Banyak dari bangunan tersebut yang tidak hanya mempunyai nilai arsitektur saja, tetapi juga merupakan peninggalan sejarah yang bernilai historis.

 Ikon Jenis Bangunan Deskripsi Nama dan Letak Bangunan Heritage
menara_air_icon Menara Air
Menara air adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan air dan distribusikan melalui pipa air untuk kepentingan stasiun, dipo atau balai yasa. Rangkasbitung, Manggarai 
rumah_sinyal_icon Rumah Sinyal
Rumah Sinyal adalah bangunan yang pada umumnya terpisah dari stasiun yang dibuat untuk membantu mengoperasikan sistem wesel dan sinyal. biasanya setiap stasiun memiliki dua rumah sinyal Tanjung Priuk
lawang_sewu_icon Kantor

Kantor adalah ruang tempat diselenggarakannya administrasi perkeretaapian, tempat kedudukan pimpinan dan sebagainya. Akan tetapi dengan perkembangan kebutuhan masyarakat saat ini, fungsi kantorpun berkembang, kantor bukan sekedar tempat bekerja, melainkan sebagai sarana kegiatan pelayanan dan penyediaan informasi kepada masyarakat

Lawang Sewu, Jember, Padang
dayang_sumbi_icon Rumah Dinas

Rumah dinas adalah bangunan untuk tempat tinggal milik perusahaan yg ditempati oleh karyawan dari perusahaan tersebut

Graha Parahyangan
balai_yasa_icon Balai Yasa

Balai Yasa adalah sebuah tempat yang digunakan untuk perbaikan atau perawatan sarana kereta api yang meliputi lokomotif, kereta atau gerbong. Balai yasa berfungsi untuk menjaga kualitas sarana kereta api sehingga layak beroperasi

Manggarai, Yogyakarta

 
  Copyright © 2010 - Pusat Pelestarian Benda dan Bangunan